Thursday, April 7, 2016

[xx] Pengumuman eng ing eng

pengumuman gak penting yang udah telat banget.
Sebenarnya gw skrg ngeblog di tumblr ketimbang di blogger.
Alasannya?

tanyakan ke rumput yang bergoyang dan berdisko~
hehehe (gak penting)

jadi kalau (kebanyakan) kerjaan, bisa ke

http://fuckharee07.tumblr.com/

dah ya, ciao~

Wednesday, March 5, 2014

[40] Rumah-rumahan

bukan, bukan rumah yang ini
Kampus bisa jadi tempat dengan banyak kepentingan, dalam artian yang datang ke kampus tujuannya beranekaragam. Tidak bisa dibilang hanya sebagai tempat untuk belajar dan menuntut ilmu secara akademik, tapi juga ngecengin cewek menuntut non-akademik. Salah satunya, kampus jadi tempat orang untuk berkumpul dan mencari teman. Ya, mencari tempat bernaung dan merasa tentram di dalamya. Bersama sekumpulan teman yang membuat kita nyaman bersamanya.

Tentu banyak cara untuk mencarinya. Mulai dari awal kenalan sm tmen2 sesama TPB, daftar ke Unit Kegiatan Mahasiswa hingga ikut (atau kepaksa ikut) osjur2an yang nantinya bakal menggiring kita ke sebuah wadah organisasi yg lebih besar seperti Himpunan Jurusan atau bahkan daftar ke KM. Biasanya stelah beberapa waktu kemudian kita bakal nemuin apa yang bisa disebut temen paling sohib dan loyal lah dimana. Makanya sering banget bergaung doktrin atau ungkapan "...karena kita khan Satu Keluarga (Berencana)!" Saya rasa hampir semua orang yang ada di kampus punya tempat tongkrongan tersendiri atau apa yang di sebut sebagai " Rumah", sebuah tempat selain kost dan rumah sesungguhnya di kampung, yang berisi teman2 entah sepemikiran atau apapun yang klop banget. Bersama teman kita bisa berbuat apa saja. Ngajak makan bareng, belajar bareng, bercanda tidak jelas, tidak butuh alasan yang ngejelimet dan berbagainya. Bukan sekedar teman kuliah atau teman kerja kelompok yang kalau jadi teman kalau memang ada butuhnya -__-

Di satu sisi gw melihat ada orang yang krn ingin diterima dalam pergaulan, ya mereka berusaha untuk mengikuti alur yang ada saja. Toh lebih baik ber-ramai2 punya teman, punya rumah untuk bernaung. Daripada sendirian, sesuai dengan keinginan yang sbenarnya tp gak pasti?

Gak jarang gw ngeliat ada teman2 yang loyal banget sm "rumah"nya. Rumah dalam maksud gw bukan hanya sekedar sekretariat atau tempat yang bisa jd tempat berkumpul. Tapi dengan teman2 satu lingkar yang merasa udah klop banget. Sekumpulan orang yang membuat kira menjadi diri kita yang sebenarnya tanpa harus merasa canggung atau dijauhi. Bisa bicara dan berbagi apa saja tanpa perlu merencakannya apalagi bertujuan. Namun ada beberapa yang mengganggap rumah mereka udah terlalu nyaman sehingga agak susah bergaul dengan teman2 yang lain. Nah lho. Lantas mengganggap dirinya sendiri ansos, atau anti-sosial yang merasa dirinya memang sulit adanya untuk bergaul dengan orang lain. Menjadi sesuatu yang merasa asing dengan dunia luar. Padahal gw merasa sebenarnya mereka jauh lebih baik dari itu. Gw melihat semua orang di dunia bisa menyatakan apa yang dipikirkannya dan menjadi dirinya sendiri dengan cara yang baik, cara yang tidak merugikan orang lain. Walau kebanyakan tidak memilihnya.

Kalau berbicara soal ansos, tampaknya mungkin gw bisa jadi contoh yg tepat orang ansos :) . Entah kenapa gw gak terlalu menyukai keramaian yang tidak terlalu penting, yang gak terlalu gw pengenin. Gw sering banget lelah kalau harus ketemu orang yang gw kenal tapi ya biasa aja. Lelah kalau harus ketemu orang yang itu2 aja terus menerus. Gw bicara kini bukannya depresi atau gmn ya hehe. Gw juga bukannya yang kalau kuliah langsung pulang gtu aja. Gw masih suka ikutan kepanitiaan gtu kok walau menurut gw kadarnya gak seheboh orang kebanyakan. Gw jg masih suka ngobrol sm temen2 baik yang di jurusan atau di luar jurusan. Gw terdaftar di unit, masih dianggap "ada" di jurusan, dan masih hadir kok di kelas (biar sering telat) :P.

Tapi entah kenapa gw gak nyaman. Gw lebih merasa nyaman jika harus bertegur sapa dengan orang di perjalanan gw klo gw sedang pergi jauh ke luar kota. Gw lebih nyaman sama bbrp org yang gw anggap dekat walau gak banyak. Kurang klop gw merasa dengan unit dan himpunan dimana gw sedang bernaung gw skrg. Nggak, mereka gak jahat, hanya saja entah kenapa gw merasa beda dan gak cocok dgn diri gw yang menurut gw sendiri agak aneh. Dibilang "nyeni" bgt nggak, tapi dibilang logic atau kaku bgt juga nggak. Dibilang santai nggak, tapi dibilang serius bgt juga nggak. Jujur gw gak terlalu mengerti gmn harus mendeskripsikan gw seperti apa hehe.

Bagi gw saat ini semua teman dan tempat bernaung (kecuali utk bbrp pihak yang menurut gw dekat ) yang ada di kampus hanya gw anggap sebagai "hotel" atau "losmen". Hanya bisa dibilang tempat bernaung sementara. Kalau dibilang rumah, gw belum menemukan suasana yang bener2 bikin gw nyaman berada disitu. Ada sih yang hampir bisa dibilang rumah, hanya saja sampai detik ini belum selesai dibangun. Hanya baru menjadi tempat perkemahan  dengan cagar alam yang luar biasa (note : GerbekStudio). Plus temen2 SMA yang alhamdullilah masih terjalin hubungannya sampai sekarang.

Di kampus ini gw serasa berkeliaran aja, hanya pindah dari satu hotel ke losmen yang lain, merasakan nyaman hanya dalam waktu yang singkat. Belum ada yang bisa gw bilang ini dan itu adalah "rumah" gw yang isinya "keluarga". Memang agak aneh karena beberapa orang melihat gw sebagai sosok yg punya banyak kenalan dan teman. Tapi toh gw hanya merasa biasa aja. Perjalanan masih panjang, mungkin bukan saatnya sekarang gw menemukan "rumah gw sesungguhnya". daripada maksa tp dapetnya rumah-rumahan? Gw harus melanjutkan perjalanan walau sendirian, tapi gw bisa jadi diri gw apa adanya. Seandaikan gw memang sudah punya sekarang ini, semoga gw nya cepat sadar dan kerap mempertahankannya hingga akhir hayat~

Note : salam untuk Papaya

Friday, February 28, 2014

[39] Tidak Terlahir Sebagai Deadliner

Gila aja masbro, sekarang pemberian tugas udah sampe ke tugas 3 dan gw, dengan suksesnya belum mengumpulkan tugas dari tugas ke-1 sama sekali. #tepuktangan

Gak rela kalau harus lulus dari kampus lewat Annex gw pun dengan semangat 69 kembali mengejar ketertinggalan tugas2 (jahanam) gw. Tunggu gw!

Perjalanan perdana gw dalam mengejar keterketinggalan tugas gw dimulai pada saat mengerjakan desain undangan nikah (kalian tidak salah baca, ini beneran terjadi dan sungguh asik mengerjakannya apalagi sambil membayangkan klo yang beneran nikah adalah....kita. ehem). Yah tapi niat baik tersebut terhalang karena tiba2 harus mennyelesaikan proposal acara dan presentasi untuk forsil nanti. Gw pun akhirnya makan indomi dulu biar semangat (lah).  Lalu semua kekuatan gw, gw curahkan untuk menyingkirkan halangan yang terjadi sekarang agar bisa mengerjakan tugas dengan fokus nantinya. Setelah selesai, gw baru menyadari kalau itu semua salah. Mood, pikiran, sama tenaga tiba2 hilang begitu saja. Mungkin ini akibat gw terlalu fokus, jadinya capek mikir aja ujung2nya ketika udah selesai. Padahal tugasnya belum sama sekali tersentuh~

Besoknya udah waktu deadline, mau gak mau gw harus kerja ekstra keras supaya bisa dikumpulin tepat waktu. Gw juga udah nyantai aja klo emang nantinya gak tidur. Pengalaman semester kemarin kyknya (temen2) gw ngerjain H-1 baek2 aja tuh. Gw berasumsi klo tentunya gw (mahasiswa kampret yang lelet) juga bisa dong ngerjain dalam waktu semalam. Dengan bermodalkan konsep setengah mateng, gw lanjut kerjain dengan harapan bisa lanjutin di tengah jalan. Karena mood belum ngumpul, ya gw ngerjain mulai dari hal yang kecil2 dulu lah. Gw lanjut ngerjain walau agak males dan mandeg, blank di tengah jalan. Gw menghiraukan suara abang sekoteng yang memanggil malam itu. Gw jg menghiraukan suara abang bakpao yang lewat di depan kost. Saat itu gw bener2 fokus menatap layar komputer. Hingga di satu titik............

.....Gw gak tau harus ngerjain dan bikinnya kyk gmn. Di tengah malam gw stuck. Sumpah bukan alesan. Gw bener2 cengo aja setelah ngerjain lebih dari beberapa jam (nggak deng boong, gw stuck setelah 3 jam ngerjain). Hal yang memacu gw saat itu ialah bsk udah waktunya pengumpulan. Sama itu juga sih, ngeliat langkah "sukses" temen2 gw yang bisa nyelesaiin dalam waktu semalam. Memaksakan diri memandang layar komputer emang bukan sebuah solusi yang briliant. Yang ada mata mulai keriyep2 5 watt.  Selama sejam lebih gw cmn memandang layar komputer, mouse gak kesentuh. Otak gw beku gtu aja lho. Biasanya mau begadang gmn pun klo udah niat ya bisa tetep jalan kerjaan.

5 menit berlalu dan gw menyerah...
Gw tidur di atas kasur dan memasrahkan diri...












dan pengumpulan ternyata bisa dikumpul minggu depan...... zzzzzzz

Gw belajar disini kalau ternyata kapasitas otak gw hanya sebesar bayi trenggiling. Ya gw akhirnya bener2 nyadar klo gw mesti kerja dicicil atau secara bertahap. Selama bertahap itu juga gw mesti fokus konsen menyelesaikan satu tugas, baru pindah kerjain ke tugas yang lain. Multitasking nya gw harus dikerjakan satu persatu secara efisien, bukan dengan semuanya dikerjain berbarengan. Ya meledak dong klo gtu. Di semester ini gw mengira klo gw punya kemampuan super kyk Bandung Bondowoso yang bisa ngerjain candi dalem semalem. Gw pernah denger dari temen klo dia mesti kerja mendekati deadline biar dia punya tekanan dan beban yg bikin dia terpacu untuk bikin karya yang bagus. Sayangnya syarat tsb gak berlaku untuk gw. Gw klo kerja mesti dalam keadaan otak jernih, klo mumet mau bsk nya deadline atau gmn pun juga gak bakal ngehasilin apa2.  Menurut penelitian manusia gak bisa konsentrasi dalam waktu yang panjang, paling mentok 2 jam atau lebih dikit lah. Makanya gw mesti disiplin dalam cicil2 tugas supaya hasilnya maksimal. Selain itu juga mesti fokus, disiplin, dan total dalam ngerjain. Emang berasa kyk orang bego sih, krn mungkin bagi temen2 gw kerjaan bisa diberesin dalam waktu 1 atau 2 hari. Sedangkan dengan tugas yang sama gw mesti memasang waktu seminggu agar kelar dengan kualitas yang sama.

Sedih juga sih klo ngeliat kinerja gw yg super lamban, sehingga mengakibatkan gw gak bisa sembarang coba2 ambil proyekan kyk temen2 yg lain. Ini bikin gw merenung, lantas "kesaktian" gw letaknya dalam hal apa ya??

catatan ini sengaja dibikin untuk mengingatkan bahwa sebenarnya gak semua orang terutama di Indonesia, terlahir dengan bakat dan mindset deadliner. Hanya dengan perencanaan dan disiplin yang tinggi, kita bisa menutupi celah dalam kecepatan kerja. Salam lempeng

Sunday, February 23, 2014

[38] Terjun Bebas

Sebulan lebih kuliah dan gw merasa sekarang ini titik terendah gw. Mood udah terjun bebas. Sebulan penuh gw terus berpikir dan gak pernah berhenti bergerak karena ada beban dan tanggung jawab yang harus diemban yaitu acara eksibisi yang bakal diadain April nanti. Smua pikiran sm badan udah difokusin buat satu acara itu, bahkan urusan kuliah jadi mundur ke prioritas kedua (walau gak rela karena semester ini kuliahnya seru untuk dikulik lebih lanjut). Udah gak kenal sama yang namanya waktu kosong apalagi waktu untuk diri sendiri.

Hari ini menjadi hari dimana tenaga gw udah habis, bener-bener habis. Gw udah gak bisa mikir apalagi walau udah menyiapkan waktu untuk tugas yg belum kesentuh sama sekali terhitung berminggu-minggu yang lalu. Kemajuan acara pun terhambat karena ada masalah di sana sini. Smuanya udah dicurahkan ke hal tersebut dan kemajuan terhambat, gak ada tenaga sisa untuk ngerjain hal yang lain lagi.

Biasanya gw tetep bisa untuk mikir dan membuat tugas2 walau kehambat secara waktu. Tapi sekarang gw bener2 gak tenaga. Baik dari badan, pikiran. Padahal tanggung jawab gak bakal menghilang juga toh kalau kita lupakan atau gak kita kerjain. Padahal waktu juga bakal terus bergerak walau kita sedang tidak bisa melakukan apapun.

Entah kenapa semua mood booster yang udah ditanam di pikiran gak ngefek. Bukannya gak mau usaha, saat ini gw bener2 udah gak punya tenaga apalagi harapan. Gw cmn bisa pasrah lah sekarang, tawakal. Semoga bisa bertahan di hari, minggu, dan bulan terburuk di semester ini.

Catatan ini sengaja gw buat untuk mengingatkan, untuk diri gw yang ada di masa depan, bahwa gw udah pernah gagal. Gw udah pernah terjun bebas. Gw udah pernah ngerasain yang namanya habis baik tenaga dan pikiran. Gw cmn bisa tawakal dan terus bergerak. Bersyukur masih ada Tuhan yang selalu ada di segala kondisi gw.

Dan gw, bisa bertahan melewati itu smua, menjemput takdir sukses gw di masa depan.




Amin